Area Cikarang & Sekitarnya

Selamat datang, Kami siap membantu

Menu

Apa itu Smart City, Bagaimana Penjelasannya?

5
(1)

Apa itu Smart City? Smart City atau Kota Cerdas menggunakan teknologi dan data yang terhubung untuk meningkatkan efisiensi penyampaian layanan kota. Meningkatkan kualitas hidup untuk semua meningkatkan pemerataan dan kemakmuran bagi penduduk dan bisnis.

Apa itu Smart City

Tiga Elemen Penting dari Kota Cerdas

1 – Konektivitas: Perangkat (kamera, sensor, ponsel, dll.) Harus diaktifkan pada tingkat koneksi Internet tertentu.  Tanpa konektivitas, perangkat tidak dapat bertukar informasi.

 2 – Data: Tanpa pembuatan data, perangkat yang terhubung memberikan nilai terbatas.  Sebuah perangkat di tiang tidak berarti apa-apa kecuali itu bertukar dan menghasilkan informasi (data, video, dll).

 3 – Keterlibatan pemerintah: Kota Cerdas tanpa sektor publik hanyalah Internet of Things (IoT).  Meskipun IoT adalah pasar yang menarik dan berkembang, menjadi inisiatif Smart City sejati membutuhkan aplikasi pemerintah.

Apa itu Smart City?

Sekarang setelah kita telah mengetahu Tiga Elemen Penting dari Kota Cerdas, lebih mudah untuk membedakan mana yang bukan Kota Cerdas.  Meskipun masing-masing item yang tercantum di bawah ini mungkin merupakan komponen dari strategi, proyek, atau program Kota Cerdas. Hal tersebut bukanlah inisiatif Kota Cerdas itu sendiri.

Inisiatif Data Terbuka: Akses ke data yang tersedia untuk umum adalah komponen yang muncul dan penting untuk memecahkan tantangan sipil, tetapi hanya memiliki Portal Data Terbuka online tidak berarti kota itu pintar.  Namun, Portal Data Terbuka dapat menampung informasi yang dikumpulkan melalui perangkat yang terhubung.  Jika informasi itu dikumpulkan dan / atau digunakan oleh sektor publik, itu memenuhi tiga persyaratan untuk Kota Cerdas.

Modernisasi Pemerintah & Perbaikan Proses: Banyak kota mulai bekerja untuk menjadi Kota Cerdas hanya untuk menyadari bahwa prosedur dan kebijakan yang ada tidak lagi mendukung upaya digital baru mereka.  Ini memulai proses strategis penataan kembali internal dan modernisasi.  Ini adalah bagian yang sangat penting dari perjalanan, tetapi dalam isolasi, ini tidak membuat Kota Cerdas.

Aktivitas dan Keterlibatan Warga: Pentingnya transparansi seputar pengumpulan, pengelolaan, berbagi, dan penggunaan data.  Karena kekhawatiran tentang privasi data dan kepemilikan meningkat, komunikasi dua arah dengan penduduk / warga tentang teknologi Smart City sangat penting.  Namun, aktivitas ini saja tidak cukup untuk memenuhi syarat sebagai aktivitas Kota Cerdas.

Proyek Transit Terkait Non-Teknologi: Mobilitas adalah kekuatan pendorong untuk Kota Cerdas.  Kendaraan otonom, parkir pintar dan lampu lalu lintas yang terhubung merupakan komponen utama dari program Kota Pintar;  namun tanpa konektivitas, pengumpulan data, dan keterlibatan pemerintah, ini adalah proyek transportasi tradisional.

Inisiatif Perbaikan Masyarakat / Perkotaan;  Inisiatif Hijau;  Utilitas (Energi / Air / Limbah), dll. Ada daftar panjang inisiatif berbasis kota yang sering disatukan menjadi program. Dan selama ada perangkat yang terhubung dan pengumpulan data, ini memenuhi syarat sebagai inisiatif Kota Cerdas.  Tetapi tanpa kedua elemen ini, mereka hanyalah program pemerintah biasa.

Proses pengumpulan data warta

Berbagai aplikasi seluler dan inisiatif modernisasi pembayaran berada di area abu-abu. Mengumpulkan data dengan cara penduduk memberikan informasi kepada kotamadya melalui perangkat seluler mereka (kabel listrik putus, hewan hilang, pengumpulan sampah terlewat, dll).  Bagaimana staf kota mengumpulkan dan mengelola data ini mungkin berbeda dari kota ke kota.  Jadi secara teknis ini cocok dengan Tiga Elemen Penting dari Kota Cerdas.  Namun, data yang dimasukkan manusia sangat berbeda dari aplikasi IoT tradisional.  Filter ini berlaku untuk aplikasi seluler lain dan upaya modernisasi pembayaran.

Kota pintar terhubung, inovatif, berkelanjutan, inklusif, aman dan kompetitif.  Visi kota pintar adalah menciptakan lingkungan hidup yang lebih sehat, lebih nyaman, lebih terjangkau dan memungkinkan kelancaran proses untuk meningkatkan kualitas hidup warganya.

Menurut perkiraan Organisasi Perserikatan Bangsa-Bangsa, 70% populasi dunia akan tinggal di daerah perkotaan pada tahun 2050. Sementara proses urbanisasi di negara maju sebagian besar telah selesai, kota-kota di negara berkembang sekarang dengan cepat berubah menjadi kota metropolis jutaan.  Perkembangan ini menimbulkan kekhawatiran ekologi, ekonomi, sosial dan infrastruktur dalam skala global.

Urbanisasi menimbulkan kebutuhan dan tantangan baru seperti peningkatan permintaan akan ruang hidup, volume lalu lintas yang lebih tinggi, konsumsi energi yang meningkat, dll. Dan kota-kota harus bersiap untuk menampungnya.  Teknologi baru dan ide-ide inovatif membantu menghadirkan solusi ke depan yang menjadikan kota-kota tahan masa depan.

Transportasi Cerdas

Volume lalu lintas yang padat dan banyaknya alternatif untuk dipilih saat ini telah membuat mobil milik sendiri tampak relatif tidak menarik.  Digitalisasi telah mendorong munculnya bentuk-bentuk alternatif mobilitas di perkotaan.  Selain itu, aplikasi seluler memudahkan untuk terlibat dalam berbagi mobil atau menggunakan sepeda sewaan dan e-skuter.  Ini adalah situasi saling  bagi pengguna dan lingkungan.  Selain itu, data waktu nyata membantu kota mengontrol arus lalu lintas dan memilih rute yang optimal untuk pekerja sanitasi.

Walaupun kendaraan tanpa pengemudi masih menjadi konsep futuristik bagi banyak negara, di beberapa tempat, kendaraan ini sudah menjadi bagian dari rutinitas sehari-hari.  Beragam kendaraan otomatis lainnya sedang diuji dalam berbagai pengaturan.  Untuk masa depan, pengumpulan data lokasi akan membantu membuat keputusan yang lebih tepat tentang kapan shuttle bus dibutuhkan di mana.

Hidup Ramah Lingkungan

Di Cina, di mana gedung pencakar langit melesat keluar dari tanah seperti jamur. Kota-kota bersaing dalam perlombaan untuk menjadi kota besar berikutnya.  Pengorbanan ruang hijau dan sistem air alami demi pekerjaan konstruksi, ditambah dengan kondisi cuaca yang semakin ekstrim yang mengakibatkan banjir bertahap, telah menjadi masalah nyata.

Oleh karena itu, China sekarang berinvestasi dalam pengembangan yang disebut kota spons.  Dengan membuat atap hijau, lahan basah, menanam pohon yang melindungi dan menggunakan trotoar yang permeabel, kota ingin mengelola air hujan dengan lebih baik.

Kota-kota lain telah mengadaptasi strategi atap hijau untuk meningkatkan kualitas udara dan mengurangi jejak ekologis mereka.  Kopenhagen, yang berusaha menjadi kota netral karbon pertama pada tahun 2025, menyertakan atap hijau di setiap bangunan yang baru dibangun.

Semakin banyak kota mengubah atap mereka menjadi oasis hijau sebagai langkah-langkah melawan peningkatan emisi CO2 dan banjir.

Bangunan Cerdas dan Manajemen Ruang

Konsep kota pintar adalah tentang meningkatkan standar hidup dan berbisnis dengan meningkatkan efisiensi dan kenyamanan.  Bagian integral dari ini adalah menghubungkan ruang dalam ruangan ke IoT dan menggunakan kecerdasan lokasi untuk mengoptimalkan proses yang terjadi di dalam gedung.

Dengan membangun jaringan objek yang mampu berinteraksi secara cerdas dan memanfaatkan data lokasi, manajemen dapat membuat keputusan yang lebih tepat, karyawan dapat menjadi lebih produktif, dan bangunan serta proses yang terjadi dapat dijalankan dengan efisiensi maksimum.

Di kota pintar, semuanya terhubung, dan pendekatan yang tahan masa depan ditetapkan untuk menghadapi tantangan peningkatan urbanisasi, perubahan iklim, masalah keamanan, dan lainnya.  Sementara beberapa kota seperti Singapura atau Kopenhagen menjadi panutan dengan memperkenalkan inisiatif untuk melawan emisi CO2 dan memfasilitasi mobilitas untuk semua orang, kota lain baru saja mulai mengadaptasi pendekatan dan teknologi baru.

Apakah anda suka dengan ini?

Klik bintang untuk memberikan rating!

Listing Property Terbaru

Price: 35 Miliar
Luas : 11.000 m2
Type Unit : Pabrik
Level Lantai : 2 Lantai
Price: 21.1 Miliar
Luas : 3.038 m2
Type Unit : Pabrik
Level Lantai : 2 Lantai
Price: 55 Miliar
Luas : 10.000 m2
Type Unit : Gudang
Level Lantai : 3 Lantai
Price: 4,6 Miliar
Luas : 564 m2
Type Unit : Gudang
Level Lantai : 2 Lantai
Price: 55 Miliar
Luas : 9.000 Ha
Type Unit : Gudang
Level Lantai : 2 Lantai
For Rent
Price: 650.000.000
Luas : 1.350 m2
Type Unit : Gudang
Level Lantai : 2 Lantai