Area Cikarang & Sekitarnya

Selamat datang, Kami siap membantu

Menu

Manfaat Smart City Bagi Kehidupan Manusia

5
(1)

Dengan semakin banyaknya daerah perkotaan yang bersiap menjadi smart city atau kota pintar. Jelas bahwa transformasi seperti itu tidak terjadi dalam semalam.  Banyak biaya masuk ke dalam transisi ini, dari belanja modal oleh pemerintah dan perusahaan hingga pergeseran sosial-budaya di seluruh populasi. Waktu dibutuhkan untuk menerapkan sepenuhnya teknologi kota pintar.  Pengeluaran dari program kota pintar di Singapura, Beijing, Shanghai dan Seoul diperkirakan mencapai $ 4 miliar pada tahun lalu.

Meskipun inisiatif ini memerlukan investasi jangka panjang yang besar, manfaat ekonomi jelas mendorong pembangunan ini.  Bahkan negara-negara yang sudah menghabiskan banyak uang di kota mereka sendiri seperti Korea Selatan dan Jepang. Mereka bersaing untuk berinvestasi di pasar negara berkembang seperti Asia Tenggara. Dengan berinvestasi melalui perjanjian kerja sama dan proyek kemitraan.

Manfaat Smart City Bagi Manusia

Manfaat ini diperkirakan mencapai hampir $ 20T dalam satu dekade, menurut laporan 2018 .  Secara khusus, pemerintah dapat menghemat sebanyak $ 4,95 miliar per tahun. Dengan penerangan jalan dan gedung pintar sebagai dua sumber utama penghematan ini.  Perusahaan berdiri untuk menghemat 25% dari total biaya perusahaan, dalam hal transportasi dan manufaktur.  Utilitas pribadi dan bahkan biaya pendidikan diproyeksikan akan dipotong $ 26,69 miliar per tahun dengan lebih banyak platform online dan otomatisasi tersedia di area ini.

Efisiensi dan Produktivitas

Manfaat ekonomi dari teknologi kota pintar berasal dari kemampuan solusi tersebut untuk meningkatkan produktivitas.  Dari kerumitan arus lalu lintas hingga tugas sederhana menggunakan kunci untuk membuka kunci. Solusi kota pintar ditargetkan untuk mengurangi inefisiensi dalam sistem dan proses.  Ini telah terlihat dalam berbagai inisiatif di seluruh dunia.  Misalnya, kota pintar Fujisawa di Jepang mengurangi 70% emisi karbonnya setelah bermigrasi ke energi matahari.

Inefisiensi dikurangi oleh sifat solusi kota pintar yang prediktif dan proaktif.  Mereka dimaksudkan bukan untuk memperbaiki sistem yang rusak, tetapi membentuk perilaku dan praktik sehingga sistem dapat menghindari inefisiensi.  Misalnya, kunci pintar mengubah keseluruhan dinamis yang dimiliki orang-orang dengan titik masuk akses, dengan perantara – kuncinya – dikeluarkan dari persamaan. Mencegah inefisiensi yang disebabkan oleh kunci yang hilang dan menggantinya dengan perangkat yang jauh lebih ada di mana-mana dan perangkat berkemampuan bluetooth, misalnya.  Secara ekonomis ini mengurangi biaya dan risiko bagi semua pemangku kepentingan yang terlibat.

Inovasi telah berkembang dengan kecepatan yang memungkinkan berbagai teknologi untuk berkumpul dalam membangun solusi kota pintar.  Sensor dapat mengambil titik data yang lebih akurat, yang kemudian dapat disimpan secara online untuk akses yang lebih efisien melalui teknologi cloud.  AI kemudian dapat memproses data ini agar berguna bagi pengambil keputusan, atau bahkan memungkinkan sistem untuk membuat keputusan rutin itu sendiri. Ini merupakan salah satu manfaat Smart City yang terbaik.

Meningkatkan Surplus

Karena solusi kota pintar mengatasi inefisiensi dalam sistem, solusi tersebut juga menghasilkan surplus kota pintar, offset teknologi, atau komponen yang terganggu dalam sistem.  Surplus ini dapat dialokasikan kembali dalam siklus mandiri yang selanjutnya meningkatkan produktivitas.  Waktu yang dihabiskan dalam kemacetan bisa dihabiskan untuk bekerja.  Air yang dihemat dari proses pabrik yang lebih efisien kemudian dapat didistribusikan kembali ke area yang lebih membutuhkannya.  Dalam kasus kota pintar Fujisawa di Jepang, 30% energinya dikembalikan ke jaringan listrik. Ini merupakan salah satu manfaat Smart City yang terbaik.

Kadang-kadang surplus ini dibuat sebagai produk sampingan dari perubahan perilaku konsumen.  Dengan e-niaga yang membuat transaksi konsumen sepenuhnya online, keusangan kasus penggunaan asli untuk mal tampaknya menyebabkan malapetaka, menciptakan surplus ruang.  Namun, pengembang properti dan pemula proptech memanfaatkan perubahan persepsi dan perilaku konsumen terkait mal, mendesain ulang perlengkapan perkotaan ini agar tahan terhadap masa depan dan relevan.  Sinarmas Land misalnya telah mengubah pendekatan mereka untuk menghibur dan melibatkan keluarga di ruang tersebut. Ini merupakan salah satu manfaat Smart City yang terbaik.

Produktivitas Baru

Surplus kota pintar ini dapat dengan mudah diubah sebagai penghematan biaya, tetapi ada banyak potensi yang memanfaatkan realokasi.  Seiring transformasi digital membentuk kembali lanskap perkotaan, ada peluang untuk memanfaatkan realokasi surplus yang diciptakan oleh proses dan pengalaman pengguna yang dioptimalkan, dari mendesain ulang ruang dan infrastruktur hingga memanfaatkan lini bisnis atau produktivitas baru. Ini merupakan salah satu manfaat Smart City yang terbaik.

Ini bukan hanya masalah mendaur ulang sumber daya ini, tetapi memikirkan kembali bagaimana sumber daya tersebut dapat digunakan.  Namun yang jelas adalah bahwa ada banyak potensi pasar yang belum tersentuh adalah asimetri yang diciptakan oleh transisi ke kota pintar.  Kota pintar pada akhirnya adalah ekosistem yang terdiri dari komponen penyumbang individu yang terganggu oleh teknologi kota pintar yang dapat dipasang kembali sebagai unit produktif ekosistem.  Dengan adanya faktor ini, manfaat ekonomi dari teknologi Smart City dapat direalisasikan tidak hanya dari solusi itu sendiri, tetapi bahkan dari lingkungan dan ruang yang mereka ganggu.

Jaringan berkecepatan 4G

Jaringan 4G menyebabkan ledakan untuk smartphone;  5G diatur untuk melakukan hal yang sama untuk kota pintar. Dan inilah salah satu kelebihan yang dimiliki oleh smart city.

Jaringan seluler 4G memicu ledakan aplikasi seluler yang telah mengubah cara hidup kita.  Dan dengan melakukan itu, mereka mengantarkan ekonomi berbagi dan pertunjukan.

Tetapi jika 4G menandai kemajuan besar dalam teknologi komunikasi, 5G akan menjadi pergeseran kuantum.  Menampilkan kecepatan transmisi yang diproyeksikan sekitar 20Gbps (berkali-kali lebih cepat dari 4G), dan tingkat latensi kurang dari satu milidetik, 5G akan menghubungkan orang dan tempat tidak seperti sebelumnya.

Ini akan terjadi di planet yang semakin urban.  Pada tahun 2050, hampir 70% populasi dunia akan tinggal di kota – orang yang membutuhkan perumahan, pekerjaan, layanan, dan infrastruktur untuk populasi mereka yang terus berkembang.  5G akan menyediakan konektivitas yang akan mengubah kehidupan jutaan dan jutaan penduduk kota baru.

5G diproyeksikan akan menjangkau setengah populasi dunia pada tahun 2024. Pada tahun 2030, sebanyak 125 miliar sensor dan perangkat IoT di rumah, mobil, kantor, dan jalan kita akan terhubung bersama, menciptakan lingkungan baru yang radikal tempat kita akan tinggal dan bekerja.

Teknologi tidak lagi tentang perangkat yang kita bawa, tetapi tentang jaringan yang membawa setiap aspek kehidupan kita.  Jaringan ini akan memberi kota dari semua ukuran peluang untuk menjadi hub yang cerdas dan dinamis yang menawarkan kualitas hidup yang luar biasa. Manfaat Smart City akan meningkat dengan luar biasa.

Teknologi 5G

Di AS dan Korea Selatan, dorongan untuk mengadopsi 5G berasal dari sumber lain: sektor telekomunikasi, dalam kemitraan dengan kota dan pemerintah.  Di AS, operator telekomunikasi swasta bekerja sama dengan kota-kota untuk meluncurkan jaringan percontohan dan laboratorium inovasi untuk menciptakan solusi kota pintar.  Verizon telah mengaktifkan salah satu jaringan 5G pertama di dunia di empat kota, dengan lusinan yang akan menyusul.  AT&T telah meluncurkan jaringan di dua lusin kota.  Dan perusahaan telekomunikasi Korea Selatan bermitra dengan pemerintah, kota, dan lembaga penelitian untuk meluncurkan jaringan di kota-kota besar negara itu.

Sementara itu, UE telah menunjuk 20 kota “uji coba” untuk menguji aplikasi 5G yang berfokus pada konsumen sebagai bagian dari rencana aksi 5G untuk Eropa, yang bertujuan untuk memiliki kota 5G di setiap negara anggota pada tahun 2020. Barcelona adalah salah satu kota yang meluncurkan  program percontohan untuk mobil yang terhubung, perawatan kesehatan, aplikasi industri, dan hiburan.

Apakah anda suka dengan ini?

Klik bintang untuk memberikan rating!

Listing Property Terbaru

Price: 35 Miliar
Luas : 11.000 m2
Type Unit : Pabrik
Level Lantai : 2 Lantai
Price: 21.1 Miliar
Luas : 3.038 m2
Type Unit : Pabrik
Level Lantai : 2 Lantai
Price: 55 Miliar
Luas : 10.000 m2
Type Unit : Gudang
Level Lantai : 3 Lantai
Price: 4,6 Miliar
Luas : 564 m2
Type Unit : Gudang
Level Lantai : 2 Lantai
Price: 55 Miliar
Luas : 9.000 Ha
Type Unit : Gudang
Level Lantai : 2 Lantai
For Rent
Price: 650.000.000
Luas : 1.350 m2
Type Unit : Gudang
Level Lantai : 2 Lantai